Terjebak dalam Romantisme Masa Lalu

Terjebak dalam Romantisme Masa Lalu

Senin, 19 Juni 2017 | 07:00 WIB
SETELAH menang dengan Persiba Balikpapan 1-0, Persib di prediksi akan makin pede menghadapi Barito Putera. Ditambah kabar kuch Djadjang Nurdjaman yang lulus kepelatihan A AFC minggu lalu.

Namun kenyataan nya? nya kitu tea always jeung always matak nyieun makruh weh, mungkin satengah musim ieu mah tong ambisi teuing hayang maen alus, jeung cigana full season ge ulah berharap juara ai maen masih kieu keneh, kitu deui mah. Bukan pesimis tetapi ini realita Persib saat ini.

Padahal lihat materi pemain saat ini sangat mengerikan, apalagi di lini tengah. Bukan ekspektasi lagi bukan angan-angan lagi kalo liat materi seperti ini mah sakuduna udah di jalur mempertahankan gelar Juara. Tetapi sepakbola bukan lah hal mudah, bukan juga hal yang rumit dan bukan soal hitung menghitung  1+1=2.

Entah ada yang salah atau gimana ini teh bikin rudet, bikin kukulutus na berminggu-minggu karena amburadulna stratehi, salah ngoperlah, malaweng lah, nu waktuna kudu di oper di bawa, nu kuduna di bawa di oper, kaya yang baru belajar sepakbola hmmm. Persib sayang kamu kenapa? Bosen menang? Apa hoream menang? Padahal tadi udah disemangatin sama Aura Kasih tapi masih kalah aja mau mu apa sih SIB!!

Mau nyalahin apa lagi? faktor kelelahan perjalanan? Karena pemain tadi siangnya puasa?  Wasit? Dan black sheep lainnya?

Porsi latihan Persib ieu kumaha sih ? Teu paham oge, padahal jeda recovery satu minggu, tapi dijieun kukumahaan wae?? latihan mah puguh atuh meren eta mh Agenda!!! Nu jadi pertanyaan latihan ieu kumaha wae? Asa teu manggih insting penempatan komo insting goal mah jajauheun butuh proses jeung proses weh hantem eta mh. Seperti nyekil awewe “ nyekil terus jadian kagak “ maeeen (hereuy) hehe.

Ini teh saya yang terjebak Romantisme masa lalu, masa-masa kejayaan clash of 2014 atau selera saya nu berlebihan! Persetan lah masa lalu “ karena sesungguhnya mengingat masa lalu adalah selemah lemahnya imah".

Baiklaah ini bulan suci Ramdhan, hari-hari terakhir Ramadhan banyakin legowo perbanyak berbuat kebaikan, meskipun pahit klub kebanggaan kita ini harus menelan kekalahan lagi dan lagi mohon bersabar Bobotoh.

 Jangan terlena karena kita pernah juara, jangan jemawa karena pemain marquee player kita mantan pemain Ac Milan terus ka Madris terus ka Chelsea. Jeung pernah di West Ham! Karena itu masa lalu mereka, sekarang mah gimana caranya bangun dan bangkit lagi.

Karena Persib ini adalah romantisme cinta paling nyata, dia memaksa kita untuk meneteskan air mata, tersenyum bahagia, Persib juga bukan cinta yang lebay, bukan drama Korea yang harus pura-pura bahagia dikala sedih. Ayo Persib Ayo Bangkit, jangan terlena terus dengan sejarah, evaluasi evaluasi dan evaluasi agar kembali ke track yang benar!!!

Jayalah PERSIBku

Penulis adalah calon Lurah di kampung Zimbabwe seseorang yang resep lalajo mengbal terutama Persib, twitter @DadanAyep


REVA KINARA / VPC / RED1

Tidak Ada Komentar.


Tinggalkan Komentar


Berita Lainnya

  • Jumat, 15 September 2017 | 10:20 WIB

    Liga Yang Tak (Pernah) Profesional

  • Selasa, 12 September 2017 | 18:38 WIB

    Panjang Umur Solidaritas Bobotoh!

  • Kamis, 17 Agustus 2017 | 07:58 WIB

    Ketika NALURI Dibutakan oleh BATI

  • Kamis, 10 Agustus 2017 | 12:48 WIB

    Cing Gede Milik SIB...!!!

  • Minggu, 6 Agustus 2017 | 20:13 WIB

    Menggugat Pernyataan 'Bobotoh Dilarang Tonton Persib'

  • Senin, 31 Juli 2017 | 07:30 WIB

    Ngala Bati Tina Rongsok

  • Kamis, 27 Juli 2017 | 20:19 WIB

    Bangga Atas Sebuah Dosa dalam Rivalitas

  • Kamis, 27 Juli 2017 | 19:14 WIB

    Curahan Hati Ketua Viking Frontline

  • Senin, 24 Juli 2017 | 11:42 WIB

    Persib Gagal Lagi Angkat 'ASA' Kami


Iklan Footer